Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Bahaya Naik Pesawat Bagi Pengidap Alergi Makanan

Sabtu 16 Feb 2019 12:39 WIB

Rep: MGROL116/ Red: Ani Nursalikah

Kabin pesawat.

Kabin pesawat.

Foto: dok app
Reaksi alergi bisa muncul mulai dari yang ringan hingga mengancam nyawa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kacang-kacangan dan makanan lain yang disajikan di pesawat dapat berdampak buruk bagi mereka yang sensitif atau memiliki alergi. Dilansir di Scientific American, pemeran Real Housewives of New York, Bethenny Frankel berbagi ke media sosial mengenai pengalaman alergi makanan dalam penerbangan.

Setelah seumur hidup menahan malu ketika dia mengingatkan orang lain tentang alergi sirip ikannya, Frankel baru-baru ini masuk unit perawatan intensif setelah tanpa sadar makan ikan dalam semangkuk sup. Karena pengalaman traumatis itu, dan waspada agar itu tidak terjadi lagi, dia memberi tahu maskapai penerbangan tentang alerginya sebelum waktu perjalanan tiba dan meminta untuk tidak memberinya ikan.

Namun, begitu dalam penerbangan, Frankel melaporkan dia mencium bau ikan di kabin. Di ketinggian 35 ribu kaki, dengan sirkulasi udara terbatas, potensi risiko reaksi alergi jika terhirup mendorong Frankel bertindak meminta kru untuk tidak menyajikan ikan.

Protein alergenik dapat hadir dalam uap yang dihasilkan saat ikan dipanggang di dapur. Baru-baru ini, seorang anak di New York memiliki reaksi fatal terhadap ikan hanya dengan menghirup aroma masakan rumahan neneknya.

Beberapa alergen menimbulkan risiko di udara, tetapi pengalaman Frankel menyoroti masalah keamanan alergi saat bepergian. Meskipun jelas makan alergen adalah cara paling umum alergi makanan dipicu. Cara lain yang mungkin adalah kontak kulit atau mukosa atau memanaskan, memasak, atau menghirup partikel.

Tidak ada cara untuk memprediksi tingkat keparahan reaksi alergi makanan dan reaksi masa lalu bukanlah indikator yang baik tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan. Menurut American College of Asthma, Allergy and Immunology, alergi makanan dapat berkembang pada usia berapa pun. Kesalahpahaman yang tersebar luas adalah alergi makanan hanya memengaruhi anak-anak saja, tetapi banyak orang dewasa didiagnosis alergi.

Peneliti Northwestern University baru-baru ini memperkirakan alergi makanan di Amerika Serikat terjadi pada 7,6 persen pada anak-anak dan 10,8 persen pada orang dewasa. Itu artinya berdampak pada sekitar 6 juta anak-anak dan 26 juta orang dewasa.

Alergi makanan tampaknya meningkat dan lonjakan anak-anak alergi makanan selama dua dekade terakhir sekarang di perguruan tinggi dan lingkungan kerja.

Mengatasi serangkaian masalah unik yang dihadapi orang yang alergi hanya baru-baru ini mulai mempengaruhi rata-rata.

Sebagai seorang perawat dan anggota keluarga orang dewasa muda dengan alergi makanan, dia mengepak untuk perjalanan membutuhkan lebih banyak waktu karena banyaknya yang dibawa. Makanan yang aman, tisu pembersih, epinefrin auto-injector lebih dari satu dosis mungkin diperlukan dan obat-obatan lain, seperti antihistamin dan inhaler disimpan di tas jinjing, disimpan di bagian luar agar mudah diambil.

Langkah awal di peenrbangan adalah memeriksa kursi dan meja nampan untuk membersihkan remah-remah yang terlihat atau tumpahan dan jejak protein alergenik lainnya. Beberapa orang meletakkan penutup di atas kursi dan baki untuk menghindari reaksi kontak.

Pengumuman yang memberi tahu sesama pelancong ada penumpang yang alergi di pesawat dan meminta mereka menghindari konsumsi alergen memerlukan pendekatan tim dengan kru. Meskipun ini adalah langkah-langkah sederhana, itu membuat wisatawan yang memiliki alergi merasa lebih aman dan lebih terkendali, tetapi kebijakan maskapai penerbangan mengenai praktik-praktik ini sangat bervariasi.

Padahal pada setiap penerbangan maskapai kemungkinan selalu ada beberapa penumpang dengan alergi makanan. Baru-baru ini Southwest Airlines berhenti menyediakan kudapan kacang.

Namun, banyak contoh ekstrem, seperti pelancong yang alergi kacang diminta duduk di kamar mandi saat makanan ringan disajikan. Staf maskapai menegur penyanyi Dua Lipa pada penerbangan baru-baru ini bahwa saudara perempuannya mungkin perlu epinefrin karena maskapai ini menyediakan kacang.

Seperti apa reaksi alergi makanan dalam penerbangan? Gejala reaksi alergi mulai muncul, dari yang ringan sampai yang parah dan mengancam jiwa. Gatal-gatal, gangguan pencernaan, hidung meler, mata gatal, kegelisahan, perasaan akan datangnya hukuman, sakit tenggorokan, sesak napas atau eksaserbasi asma adalah beberapa gejala yang dapat terjadi.

Perawatan darurat direkomendasikan ketika dua atau lebih sistem tubuh terlibat. Anafilaksis adalah reaksi alergi multisistem yang parah dan berpotensi mengancam jiwa yang dapat berkembang menjadi kesulitan bernapas dan syok.

Analisis data klaim asuransi baru-baru ini mengungkapkan alergi asuransi kesehatan anafilaksis klaim makanan telah meningkat 377 persen. Orang dewasa disarankan mencari perawatan untuk sekitar sepertiga dari klaim ini.

Yang pasti, individu alergi harus membawa makanan yang aman dan obat-obatan yang diperlukan dalam perjalanan mereka. Mengingat prevalensi alergi makanan pada anak-anak dan orang dewasa, dan mempertimbangkan keadaan perjalanan udara yang unik, di mana perawatan medis terbatas dan tidak mudah diakses.

Maskapai penerbangan yang baik harus menciptakan lingkungan perjalanan udara yang lebih aman di mana semua penumpang dapat merasa nyaman. Meskipun maskapai tidak pernah dapat menghilangkan semua alergen dari perjalanan udara, kebijakan dan prosedur standar dapat membuat terbang lebih aman.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA