Sunday, 12 Jumadil Akhir 1440 / 17 February 2019

Sunday, 12 Jumadil Akhir 1440 / 17 February 2019

Cerita Jus Seledri yang Kian Populer

Ahad 20 Jan 2019 18:40 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Indira Rezkisari

Jus seledri

Jus seledri

Foto: Wikipedia
Konsumsi jus seledri mulai jadi tren sejak tahun lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Akhir tahun lalu, jus seledri mulai populer. Berawal dari September lalu ketika Sara Joy Madsen mulai minum 16 ons jus seledri segar setiap pagi dan itu mengubah hidupnya.

Baca Juga

Dalam hitungan bulan, dia dengan mudah mengatakan sudah kehilangan hampir 10 kg. Dia juga mengatakan kulitnya menjadi lebih cerah dan suasana hatinya lebih stabil. “Saya ' Saya lebih tenang, lebih sabar, lebih berbelas kasih."

Di kalangan penggiat kesehatan dan kebugaran tertentu, jus seledri adalah ramuan ajaib terbaru. Di Instagram, lebih dari 68 ribu unggahan bertagar #celeryjuice dan lebih dari 17 ribu unggahan dengan tagar #celeryjuicebenefits. Orang-orang mengunggah gambar dramatis sebelum dan sesudah yang menunjukkan bagaimana jus seledri tampaknya menyembuhkan psoriasis yang melumpuhkan mereka atau masalah pencernaan yang membuat mereka kembung tidak nyaman, seperti dilansir dari NY Post.

Aktris Debra Messing juga mencicit kalau salah satu resolusinya di tahun baru adalah memperbanyak konsumsi jus seledri di pagi hari. Mulai dari 8 ons hingga 20 ons,

Tren jus selederi bisa dilacak hingga ke Anthony William, seorang penggiat kesehatan yang berbasis di Los Angeles. Ia menyebut sebagai, pencetus gerakan jus seledri global.

“Ini adalah obat herbal yang ampuh yang membunuh 'serangga' di tubuh manusia,” kata William, yang memiliki 1,4 juta pengikut di Instagram.

Tapi banyak yang mempertanyakan manfaat seledri secara ilmiah. "Tidak ada yang luar biasa tentang jus seledri," kata Abby Langer, ahli diet terdaftar yang berbasis di Toronto.

William berpendapat lain, meskipun ia tidak memiliki pelatihan medis konvensional, ia sangat meyakini manfaat jus seledri sehingga ia menggembar gemborkannya dalam keempat bukunya, dan juga dalam beberapa unggahan yang ditulis.

Tentu, seledri padat nutrisi dan memiliki banyak manfaat kesehatan yang besar, tapi begitu juga sayuran lainnya. William dan Langer setuju bahwa menyeruput jus seledri kemungkinan tidak akan membahayakan. Ada beberapa gangguan potensial dengan obat-obatan, seperti statin dan obat anti-kecemasan, dan ada kemungkinan bahwa itu dapat meningkatkan pertumbuhan batu ginjal jika Anda sudah rentan terhadap mereka.

Para pengikut gerakan minum jus seledri namun meyakini manfaatnya. “Saya benar-benar orang yang percaya,” kata Kayla Paz, seorang spesialis entry data berusia 23 tahun yang tinggal di Westchester.

Dia mengatakan kulitnya, pencernaannya, menstruasi yang tidak teratur dan kejernihan mental telah membaik sejak dia mulai melahap jus seledri tiap pagi selama sebulan terakhir.

Langer mengatakan bahwa ketika peminum jus seledri tiba-tiba memiliki kulit yang lebih jernih atau pencernaan yang lebih baik, itu kemungkinan hanya kebetulan atau hasil dari perubahan gaya hidup lainnya. Tidak ada dasar ilmiah untuk seledri sebagai obat ajaib, "Ini kebohongan yang rumit."

Namun William mengatakan buktinya ada dalam pengalaman yang dimiliki para pengikutnya. Mereka berbagi pengalaman baiknya di Instagram.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Konflik Lahan di Jambi

Jumat , 15 Feb 2019, 21:07 WIB