Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Peneliti: Waspadai Bakteri E Coli pada Daging Ayam Broiler

Selasa 15 Jan 2019 04:00 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pedagang daging ayam.

Pedagang daging ayam.

Foto: Nico Kurnia Jati.
Bakteri E Coli yang ditemukan menunjukkan kekebalan tiga jenis antibiotik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hasil penelitian bersama Indonesia One Health University Network (INDOHUN), Udayana One Health Collaborating Center (Udayana OHCC), dan Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Bali  menemukan bakteri Escherichia Coli yang terisolasi pada daging ayam broiler yang banyak dikonsumsi masyarakat.

Dr Ni Nyoman Sri Budayanti selaku anggota peneliti perwakilan Udayana OHCC mengungkapkan bahwa hasil penelitian juga menunjukkan peningkatan kekebalan lebih dari 90 persen setidaknya terhadap tiga jenis antibiotik dari 11 yang diujikan. Tiga jenis antibiotik tersebut adalah ampisilin, amoksisilin dan eritromisin. Sedangkan terhadap asam nalidiksat, antibiotik yang sering digunakan untuk terapi infeksi saluran kencing pada manusia, telah terjadi peningkatan kekebalan hingga 50 persen.

Masalahnya, antibiotik-antibiotik tersebut  merupakan antibiotik yang paling banyak digunakan pada masyarakat dan sering bisa dibeli tanpa resep dokter.

"Hal yang paling mencemaskan dari hasil penelitian tersebut adalah mulai ditemukan 2,4 persen bakteri E.coli yang kebal terhadap antibiotik golongan sefalosporin. Bakteri ini akan menghasilkan enzim yang mampu menetralkan semua antibiotik golongan sefalosporin,"  kata Ni Nyoman Sri Budayanti.

Antibiotik sefalosporin merupakan antibiotik terbanyak digunakan di rumah sakit di Indonesia. Bakteri yang telah kebal terhadap antibiotik ini umumnya akan mudah memicu kekebalan terhadap antibiotik lainnya seperti antibiotik golongan kuinolon (siprofloksasin, levofloksasin) yang merupakan salah satu antibiotik utama pengobatan pasien yang dirawat di rumah sakit.

Penemuan adanya bakteri multi resisten pada daging ayam broiler yang dijual di pasar tradisional ataupun modern menurut Ni Nyoman tentu menimbulkan kecemasan karena bakteri-bakteri tersebut dapat berpindah kepada manusia selama proses penanganan daging ayam untuk dikonsumsi.

Tidak menutup kemungkinan manusia akan terinfeksi oleh bakteri multi resisten dari daging ayam tersebut.

Konsumsi masyarakat Indonesia terhadap ayam broiler atau ayam potong yang biasa dijual sehari-hari di pasar tradisional atau modern luar biasa tinggi. Namun, nyaris luput dari perhatian bahaya yang mengancam di balik nikmatnya mengomsumsi ayam yang rata-rata dipanen saat berusia 45-50 hari tersebut.

Kondisi peningkatan kekebalan terhadap antibiotik dikenal dengan istilah Antimicrobial Resistance (AMR). Saat ini AMR menjadi ancaman serius dalam bidang kesehatan di seluruh dunia termasuk di Indonesia. Penderita terinfeksi bakteri multiresisten akan menyulitkan pengobatan karena saat ini tidak banyak ditemukan antibiotik baru di dunia.

Akibat lebih lanjut adalah biaya perawatan pasien meningkat karena waktu perawatan yang lebih lama serta jenis antibiotik yang digunakan akan lebih mahal dan sering kali membutuhkan kombinasi beberapa antibiotik untuk mengatasi infeksi.

Begitu juga dengan angka kematian akan meningkat karena terkadang tidak ada lagi antibiotik yang dapat digunakan. Bakteri-bakteri tersebut tak jarang pula masih peka terhadap satu jenis antibiotik, tetapi antibiotik tersebut tidak tersedia di Indonesia.

Pengobatan pasien terinfeksi bakteri multi resisten, tidak hanya menjadi beban individu tapi negara juga akan menanggung bebannya melalui klaim BPJS yang saat ini total terus merugi.

Butuh komitmen serius dari pemerintah karena dalam menangani AMR ini tidak hanya sekali waktu saja tapi harus berkelanjutan. Tindakan tegasnya adalah dengan regulasi penggunaan antibiotik untuk pertumbuhan hewan ternak.

Jika tidak segera ditangani, dampaknya akan terjadi resistensi antimikroba pada manusia dan dampak buruknya juga akan berkelanjutan," kata ketua peneliti yaitu Prof drh. Wiku Adisasmito, PhD, MSc yang juga Ketua Dewan Guru Besar FKM UI dan Koordinator Indonesia One Health University Network (INDOHUN).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA