Sabtu, 16 Rajab 1440 / 23 Maret 2019

Sabtu, 16 Rajab 1440 / 23 Maret 2019

Lemak Tubuh Pengaruhi Otak

Jumat 11 Jan 2019 19:20 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pria kegemukan (obesitas)

Pria kegemukan (obesitas)

Foto: Reuters
Studi membuktikan lemak tak hanya berbahaya bagi tubuh namun mempengaruhi otak

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lemak berlebih terkait dengan sejumlah efek kesehatan yang merugikan, termasuk peningkatan risiko penyakit jantung, diabetes tipe-2 dan masalah pernapasan. Studi terbaru menemukan hubungan yang menarik antara lemak tubuh, terutama di sekitar otak.

Dalam sebuah studi yang diterbitkan di Neurology, para peneliti menganalisis gambar otak dari hampir 10 ribu orang yang terdaftar dalam studi Biobank di Inggris. Studi itu mencakup informasi kesehatan dari lebih dari 500 ribu sukarelawan yang terus memperbarui sejarah medis mereka. 

Studi tersebut, ilmuwan membandingkan pengukuran indeks massa tubuh (BMI) serta rekaman rasio pinggang-pinggul yang diambil antara 2006 dan 2010. Mereka menemukan orang dengan BMI lebih tinggi (didefinisikan sama atau lebih besar dari 30 kg /m2) dan pengukuran rasio pinggang-pinggul yang lebih tinggi memiliki volume materi abu-abu yang lebih rendah di otak dibandingkan dengan mereka yang lebih ramping. 

Efek ini tetap kuat bahkan setelah para peneliti memperhitungkan faktor-faktor lain yang mungkin mempengaruhi volume otak. Peneliti ikut mempertimbangkan juga usia, riwayat merokok, pendidikan, aktivitas fisik, dan riwayat penyakit mental.

"Pesannya adalah kelebihan berat badan dan obesitas memiliki banyak efek pada kesehatan, sehingga tidak mengherankan obesitas juga akan berdampak pada kesehatan otak kita," kata Profesor kedokteran olahraga di Loughborough University di Inggris dan penulis utama studi Mark Hamer, dikutip dari Time, Kamis (10/1).

Melihat BMI dan rasio pinggang-pinggul mengklarifikasi apa peran berbagai jenis lemak tubuh dalam mempengaruhi otak. BMI adalah pembacaan umum lemak tubuh, namun, karena beratnya terlihat dibandingkan dengan tinggi, orang yang lebih tinggi dan mereka yang memiliki massa otot lebih banyak dapat memiliki pembacaan yang lebih tinggi, bahkan jika mereka kurus.

Sementara hasil menunjukkan kemungkinan hubungan antara obesitas dan volume otak, mereka tidak menetapkan lemak tubuh selalu menyebabkan perubahan di otak. Karena penelitian ini hanya menganalisis lemak tubuh dan gambar otak pada satu titik waktu untuk semua peserta, ada kemungkinan efek sebaliknya dapat terjadi dan perubahan otak bertanggung jawab untuk mengubah kebiasaan makan dan rasa kenyang dan karenanya mendorong peningkatan dalam lemak tubuh. 

Penelitian ini pun tidak dapat menjelaskan apa dampak perubahan dalam materi abu-abu. Sementara materi abu-abu terlibat dalam pemrosesan hadiah dan aspek-aspek tertentu dalam mengendalikan perilaku, tidak jelas apakah lemak tubuh adalah pendorong perubahan-perubahan ini dalam materi abu-abu atau akibatnya.

Untuk mengetahuinya, peneliti harus mengikuti orang yang sama dari waktu ke waktu dan mencatat perubahan berat badan dan volume otak. "Akan lebih baik untuk melihat apakah penurunan berat badan yang diinduksi secara eksperimental benar-benar berdampak pada perubahan pada otak," kata Hamer.

Sementara hasilnya memberikan manfaat dari menjadi kurus yang menurunkan risiko masalah yang berhubungan dengan jantung. Menjaga bentuk tubuh juga bisa menjaga otak tetap sehat.

Hamer mencatat, baru-baru ini menerbitkan data yang menunjukkan bagaimana aktivitas fisik dapat meningkatkan materi abu-abu, menunjukkan olahraga mungkin merupakan cara untuk menangkal beberapa pengaruh negatif obesitas terhadap tubuh dan otak.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA