Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Dermatitis Atopik, Penyakit Kulit dengan Pencetus Beragam

Senin 21 Dec 2015 09:14 WIB

Rep: C04/ Red: Indira Rezkisari

Dermatitis atopic biasa diderit anak, khususnya yang berumur kurang dari lima tahun.

Dermatitis atopic biasa diderit anak, khususnya yang berumur kurang dari lima tahun.

Foto: ist

REPUBLIKA.CO.ID, Sekitar 90 persen penyakit kulit tidak dapat diketahui penyebabnya. Tapi 10 persen diantaranya dicurigai muncul akibat faktor lingkungan, genetik, pola hidup, tingkat stress seseorang, serta jenis makanan yang disantap.
 
Tidak banyak yang tahu, menurut Dr. Rachel Djuanda, SpKK  ternyata makanan bisa menjadi pencetus munculnya Dermatitis Atopik (DA), namun ini hanya berlaku pada bayi. DA pada orang dewasa sangat jarang dicetuskan oleh makanan, kebanyakan dicetuskan oleh lingkungan dan aktivitas sehari-hari.
 
“Orang dewasa banyak yang masih menerapkan perilaku tidak bersih, terutama ketika berpakaian sehar-hari. Contohnya, masih banyak yang menggunakan jaket yang sudah satu minggu digantung dan tidak dicuci, padahal hal tersebut dapat membuat kulit mudah terkena bakteri dan menjadi iritasi akibat gatal yang ditimbulkan,” ungkapnya.
 
Pada orang berisiko DA bahkan bisa menimbulkan eksim pada kulitnya. Untuk itu, kekenyalan, kelembaban dan kesehatan kulit harus dijaga. Anak-anak sejak dini juga harus diperkenalkan dengan kebersihan kulitnya serta memperkenalkan menggunakan pelembab kulit, yang dapat mencegah pencemaran DA atau penyakit kulit lainnya.
 
“Hal ini diutamakan bagi mereka yang berisiko, khususnya yang memiliki jenis kulit kering. Orang yang beresiko DA dan memiliki kulit kering harus mandi menggunakan sabun dengan Ph tinggi, bukan sabun antiseptik. Selain itu, sebaiknya tidak boleh mandi terlalu lama karena dapat menyebabkan kulitnya semakin kering dan kehilangan kelembaban,” katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA